5 Penipuan Bisnis yang Harus Diperhatikan

Penipuan rekayasa sosial dirancang untuk membujuk atau mengelabui Anda agar mengambil tindakan atau menyerahkan informasi yang dapat dimanfaatkan oleh penipu.

Direktur baru adalah target umum scammers, seperti juga karyawan yang memiliki izin khusus (seperti kata sandi sensitif atau hak istimewa finansial).

Di sini kami mencantumkan lima penipuan rekayasa sosial umum yang mungkin Anda temui.

1. “Penipuan Jumat”

Penipu menggunakan berbagai metode untuk menipu karyawan agar membantu mereka menyerang rekening perusahaan. Tapi kenapa hari Jumat? Alasan cerdasnya adalah para penipu tahu bahwa pada hari Jumat, orang sering lengah saat menantikan akhir pekan.

Ini juga merupakan hari tersibuk untuk pengangkutan, dan sejumlah besar uang dipertukarkan.

Contoh klasik adalah email atau telepon ke Direktur Keuangan perusahaan, yang mengaku dari Direktur Pelaksana atau penasihat hukum, mengatakan bahwa transaksi harus segera diselesaikan pada akhir pekan dan meminta pembayaran ke rekening palsu.

2. Penipuan ‘Pemerintah’

Direktur perusahaan terkadang dipanggil oleh orang-orang yang mengatakan bahwa mereka bekerja atas nama pemerintah, dan mencari perusahaan untuk mengambil bagian dalam inisiatif untuk mempromosikan bisnis Inggris, atau sejenisnya.

Jika tidak, mereka mungkin menawarkan kesempatan untuk beriklan di situs yang dijalankan oleh Kementerian Luar Negeri, misalnya, atau ditampilkan dalam publikasi resmi Pemerintah – tentu saja dengan membayar.

Sadarilah, situs-situs ini palsu dan uang yang dibayarkan akan langsung masuk ke penipu.

Baca Juga:  Jenis Pembayaran yang Perlu Diketahui Saat Berbisnis

3. Penipuan pemasaran jarak jauh

Dalam jenis penipuan ini, seseorang menelepon kantor Anda secara tiba-tiba, dengan penerima memberikan informasi yang tidak akan mereka lakukan jika mereka menyadari siapa yang sebenarnya menelepon. Ini memungkinkan penipu mengakses dokumen dan detail perusahaan yang sensitif.

Demikian juga, seseorang yang mengaku dari badan amal mungkin menelepon, menunjukkan bahwa jika bisnis Anda memberikan donasi, itu akan mencerminkan diri Anda dengan baik dan membantu meningkatkan reputasi perusahaan yang baik. Tautan atau publisitas Publiced Center yang baik mungkin ditawarkan sebagai imbalan.

Tentu saja, uang itu tidak benar-benar digunakan untuk amal.

4. Penipuan phishing

Dalam penipuan phishing, Anda tanpa sadar mengeklik tautan di email yang tampaknya berasal dari kontak tepercaya – mungkin pemasok atau pelanggan – hanya untuk mengetahui bahwa komputer Anda terinfeksi virus, atau Anda telah memberikan informasi sandi sensitif ke penipu.

Untuk melindungi diri Anda sendiri, tetap waspadai risikonya dan pastikan Anda memiliki perangkat lunak anti-virus terbaru.

5. Penipuan ‘Bayar faktur ini’

Perusahaan cenderung menggunakan penyedia besar untuk utilitas seperti listrik dan air. Scammers dapat menghubungi bisnis Anda, dan mengklaim bahwa pembayaran Anda telah jatuh tempo, meminta pembayaran segera ke akun tertentu. Anda membayar dengan cepat untuk menghindari pemotongan … tetapi Anda telah tertipu.