3 Cara Melindungi Bisnis Anda Tanpa Menyewa Pengacara

Ada banyak keuntungan menjadi pemilik bisnis: kendalikan jadwal Anda, potensi penghasilan tak terbatas, pilih proyek yang benar-benar Anda nikmati. Tapi tanggung jawab juga banyak. Bagaimana jika Anda tidak mendapatkan hal-hal hukum dengan benar? Langkah apa yang harus diambil untuk melindungi diri Anda dan bisnis Anda? Apa yang dapat Anda lakukan sendiri, dan kapan Anda harus menyewa pengacara?

Ini bisa tampak menakutkan dan luar biasa. Tetapi kebutuhan masalah hukum tidak dapat diabaikan karena satu kesalahan saja sudah cukup untuk membuat Anda gulung tikar. Kabar baiknya adalah meskipun menyewa pengacara seringkali merupakan pilihan terbaik, ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan sendiri tanpa menimbulkan biaya hukum yang besar.

1. Tautkan Rekening Bank Bisnis Anda Dengan LLC Anda

Sebagai seorang pengacara yang bekerja dengan pemilik usaha kecil di New York City, saya melihat kesalahan ini berulang kali. Anda bersusah payah untuk mendirikan LLC, dan Anda bahkan melangkah lebih jauh dengan membuat rekening bank bisnis. Tetapi Anda mengatur rekening bank di bawah nomor jaminan sosial Anda ketika itu harus diatur di nomor identifikasi karyawan (EIN) LLC Anda. LLC dimaksudkan untuk melindungi aset pribadi Anda dari tindakan bisnis Anda.

2. Beli Asuransi Bisnis

Asuransi tidak menyelesaikan setiap masalah, tetapi itu bisa sangat membantu mengurangi pengeluaran Anda sendiri jika Anda mengalami masalah hukum. Tuntutan hukum mahal, bahkan jika Anda menang. Bisnis membutuhkan asuransi bisnis karena membantu menutupi biaya yang terkait dengan kerusakan properti dan klaim kewajiban. Tanpa asuransi bisnis, Anda mungkin harus membayar sendiri untuk kerusakan dan klaim hukum terhadap perusahaan Anda. Bergantung pada kejadiannya, ini bisa menjadi skenario yang menghancurkan secara finansial. Plus, asuransi memberikan ketenangan pikiran, yang tidak bisa diremehkan saat menjalankan bisnis. Ada berbagai jenis yang mungkin dibutuhkan oleh pemilik bisnis asuransi, termasuk tanggung jawab umum, tanggung jawab profesional, dan pelanggaran data. Bicaralah dengan broker tentang pilihan Anda.

3. Pasang Kebijakan di Situs Web Anda

Hampir setiap bisnis saat ini memiliki situs web. Bisakah situs web Anda membuat Anda dituntut? Jawabannya iya!” Bahkan jika Anda tidak memfitnah siapa pun atau memposting karya orang lain, apa yang ada di situs web Anda – atau apa yang tidak ada di situs web Anda – bisa membuat Anda mendapat masalah. Minimal, situs web Anda harus memiliki tiga pemberitahuan hukum yang diposting di mana pemirsa dapat dengan mudah membaca dan memahaminya: kebijakan privasi, penafian, serta syarat dan ketentuan.

Kebijakan privasi menyatakan informasi pribadi apa yang Anda kumpulkan dari pengunjung (seperti email dan nomor telepon) dan apa yang Anda lakukan dengannya (menggunakannya untuk pemasaran atau memenuhi pesanan). Ini diwajibkan oleh hukum jika Anda memang mengumpulkan informasi pribadi apa pun dari orang-orang karena melindungi privasi orang adalah kepentingan pemerintah yang penting. Penafian adalah pemberitahuan hukum yang ditempatkan di situs web Anda dalam upaya untuk membatasi tanggung jawab Anda atas hasil penggunaan situs Anda. Apakah situs Anda memberikan saran atau informasi instruksional? Hal ini dapat membuat Anda terkena klaim potensial jika seseorang mengandalkan informasi tersebut dan mendapatkan hasil yang buruk. Penafian dapat mengurangi tanggung jawab Anda jika itu terjadi. Terakhir, pemberitahuan syarat dan ketentuan adalah cara bagi Anda untuk menyiapkan aturan dan peraturan bagi pengunjung yang menggunakan situs web Anda. Ini juga merupakan cara untuk melindungi bisnis Anda dengan membatasi tanggung jawab jika pelanggan membawa Anda ke pengadilan. Ketiga pemberitahuan ini sering diposting di bagian paling bawah situs web Anda, di mana pengguna dapat mengkliknya dan membacanya.